Wednesday, 8 August 2012

Laylatul Qadr starts this night, right?


Alhamdulillah, Allah pilih kita, Allah pilih kita dan Allah masih beri kita peluang mengharungi detik-detik lingkungan Lailatul Qadar Alhamdulillah Alhamdulillah, ini adalah nikmat terbesar dan semoga kita semua diberi kekuatan untuk terus berbuat baik dan baik dan dipilih juga untuk bertemu Malam yang dinanti-nanti dan dicari. Aminn YaRabbal'alamin. Dalam percaya tak percaya malam ni terawih yang ke20. Nak tak nak, kena nak. Redha tak Redha, kena Redha. Menjelangnya fasa Lailatul Qadar ini menunjukkan Ramadhan akan berakhir. Mereka yang dikubur akan kembali dengan azabnya, pintu neraka dibuka kembali, syaitan dilepaskan dari belenggunya. Sebak dihati hanya Allah yang tahu, tapi adakah kita manfaatkan sebaiknya sepanjang bulan Ramadhan kali ini, muhasabah bersama.

Malam Lailatul Qadar adalah berurusan dengan hati, hati yang kotor akan lemah dan payah untuk jasmani berjaga ditengah larut malam, beramal ibadat. Malam Lailatul Qadar tak bermakna hanya malam, kita perlu persiapkan rohani kita dari awal pagi lagi, perbanyakkan istighfar dan membersihkan hati, supaya menjelang malam, rohani dan jasmani dapat bekerjasama menanti rombongan Malaikat dari langit dengan beribadat dengan penuh khusyu.

Bagaimanakah rupa hati kita sekarang ni agaknya. Allah...


Malam Al Qadar itu umpama sebuah “kapal terbang” yang memerlukan landasan yang selamat dan cukup panjang untuk mendarat. Jika landasannya pendek dan terhalang, kapal terbang tidak akan mendarat. Landasan Lailatul Qadar ialah hati yang bersih. Mana mungkin malaikat yang bersih dan suci itu boleh berdamping dengan orang yang hatinya masih kotor dengan sifat mazmumah apatah lagi kalau ada saki-baki syirik? Dan mana mungkin hati yang kotor dapat dibersihkan hanya dalam jangka masa satu malam?

Hati mesti dibersihkan sejak akil baligh hinggalah akhir hayat. Bersihnya hati itu, mencerahkan peluang kita untuk bertemu malam Al Qadar. Sebaliknya, jika hati dibiarkan kotor, dan hanya berangan-angan untuk bertemu dengan malam itu dengan “tekaan” dan “ramalan” sahaja, insya-Allah, kita tidak akan dapat menemuinya. Allah :(

Bagaimanakah dengan jiwa kita? Mungkinkah ibadah yang kita usahakan selama ini daripada satu Ramadan ke satu Ramadan belum menghasilkan jiwa sempurna atau suci bagi membolehkan didatangi oleh malaikat? Jika tahun ini kita tingkatkan lagi ibadah, seterusnya ditingkatkan tahun demi tahun, tidak mustahil satu ketika nanti kita akan didatangi malaikat pada malam Al Qadar. InsyaAllah Amin.

Jadi, mulai bilakah perlu mempersiapkan diri supaya menjadi orang yang layak menerima Lailatul Qadar? Jawapannya ialah sejak kecil lagi. Nabi s.a.w mempersiapkan diri, roh dan jiwanya sebelum menerima wahyu daripada Allah s.w.t sejak daripada kecil. Baginda tidak pernah berbuat dosa pada ketika orang lain banyak berbuat maksiat. Oleh sebab itu baginda digelar Al-Amin (yang terpercaya) sejak sebelum dilantik menjadi rasul lagi. 

Sekiranya kita tidak mendapat Lailatul Qadar, ibadah yang dilakukan bersungguh-sungguh masih tidak sia-sia. Teringat kata Imam Hasan Al Basri:
“Jadilah kamu hamba Allah (yang beribadah sepanjang masa, tempat dan suasana), jangan menjadi hamba Ramadhan (yang hanya tekun beribadah di bulan Ramadhan sahaja)."


Tegasnya, Lailatul Qadar itu dinanti dan dicari dengan momentum ibadah yang telah dimulakan sejak akil baligh lagi – hati terus terusan dibersihkan, hingga tiba saatnya layak menjadi wadah tempat bertamunya para malaikat. Hingga dengan itu bisikan baik akan sentiasa mengatasi bisikan jahat, dan perangai pun berubah menjadi baik selama-lamanya.

Jadilah hamba yang mencari malam Al-Qadar, bukan yang hanya menantinya! 

Dear you (who read this),
Mohon maaf dari saya atas segala kesalahan, doakan saya dan maafkan saya. Salam Lailatul Qadar, semoga kita semua diberkati atas usaha yang sedang kita usahakan Amin.
Sincerely from full of sin,
me.

Inspired by: Ustaz Pahrol Mohd Juoi